JANGAN PERNAH PUTUS HARAPAN : SUNG-BONG CHOI, KISAH ANAK TERBUANG YANG PASTI AKAN MEMBUATKAN KAMU MENANGIS. SAKSIKANLAH

Dia lahir ke dunia. Di hantar ke rumah anak-anak yatim...melarikan diri pada usia 5 tahun akibat sering di pukul dan di dera. Menjadi gelandangan di mana-mana. Menjual chewing-gum dan air di merata-rata. Menjadikan tangga dan tandas awam sebagai tempat tidurnya setiap malam selama 10 tahun.



Inspirasi yang di bawanya....kisahnya....aku yakin, kamu pasti akan terharu...dan mungkin saja akan menangis....


Nikmati juga... (^_^)


Sesungguhnya...untuk kesekian kali...jangan pernah putus harapan...

facebook fp link : https://www.facebook.com/sungbongchoiofficial?sk=wall

blog link : http://sungbongchoidotcom.blogspot.com/
JANGAN PERNAH PUTUS HARAPAN : SUNG-BONG CHOI, KISAH ANAK TERBUANG YANG PASTI AKAN MEMBUATKAN KAMU MENANGIS. SAKSIKANLAH JANGAN PERNAH PUTUS HARAPAN : SUNG-BONG CHOI, KISAH ANAK TERBUANG YANG PASTI AKAN MEMBUATKAN KAMU MENANGIS. SAKSIKANLAH Reviewed by Unknown on 9:25:00 PTG Rating: 5

3 ulasan

  1. korea's got talent kan.pernah dgr suara dia nyanyi lagu bahasa apa ntah.sgt sedap. sebak jugak dgr cerita dia yang anak yatim dari kecik duk sorg2.

    BalasPadam
  2. bukan senang untuk senang..dan tak susah untuk susah...
    kalau semua orang bermula dari bawah kan bagus...ni kebanyakannya nak terus berada di atas...

    BalasPadam
  3. Dia dapat smpai final ke? Dulu waktu mula2 pernah jugak dgr pasal dia. MMG sedih. tapi semangat dia sangat kuat. Kalau kita tak tau lar hidup dah macam mana.

    BalasPadam

Seni menghuraikan topik adalah curahan dari rasa hati yang merasa. Anda boleh memberikan maklumbalas sesuka hati anda. Tapi sebarang ulasan yang tidak berkaitan dengan topik mohon dielakkan. Begitu juga ulasan yang bersifat memalukan. Terima kasih kerana bekerjasama.

PENAFIAN

Blog ini adalah blog peribadi yang tidak di danai oleh mana-mana pihak. Satu klik itu mungkin tak mampu membeli secawan kopi di zaman ini. Tapi bila ramai yang menyokong, InsyaALLAH, bolehlah saya nikmati secawan kopi. Terima kasih!